Nama Spiritia

Baru saja tahu terinfeksi HIV? Klik di sini...

Versi telepon genggam

Studi menunjukkan mengapa sunat dewasa membantu mencegah infeksi HIV Logo Acrobat Unduh versi PDF
Oleh: American Society for Microbiology Tgl. laporan: 24 April 2013

Menurut sebuah studi dari Uganda yang dilaporkan dalam jurnal akses terbuka mBio edisi 16 April 2013, pembuangan kulup dalam proses sunat mengurangi bakteri anaerob, yang memungkinkan sistem kekebalan untuk mempertahankan patogen menular seksual seperti HIV. Hasil studi ini diterbitkan dalam American Society for Microbiology (ASM).

Setengah dekade lalu studi terkontrol besar mulai menunjukkan bahwa sunat laki-laki dewasa dapat mengurangi risiko penularan HIV hingga setengahnya atau lebih. Berbagai mekanisme pelindung telah diusulkan, termasuk pengurangan jumlah luas permukaan secara keseluruhan yang rentan dan membuat selaput lendir dari penis “lebih kaku” dan kurang permeabel terhadap patogen.

Sekarang, Cindy Liu dari Translational Genomics Research Institute dan rekan telah menemukan bahwa prosedur perubahan “mikrobioma,” atau kumpulan mikroorganisme yang menghuni kepala penis. Bakteri anaerob yang lebih sedikit menyebabkan kurangnya peradangan, sehingga menyediakan sel kekebalan yang lebih rentan terhadap infeksi HIV.

Berikut adalah kutipan yang diedit dari siaran pers ASM yang menggambarkan penelitian dan temuannya.

Sunat secara drastis mengubah mikrobioma penis, perubahan yang dapat menjelaskan mengapa sunat menawarkan perlindungan terhadap HIV dan infeksi virus lainnya.

Dalam sebuah penelitian yang akan diterbitkan pada tanggal 16 April di mBio, jurnal akses terbuka dari American Society for Microbiology, para peneliti mempelajari efek sunat laki-laki dewasa pada jenis bakteri yang hidup di bawah kulup sebelum dan setelah sunat. Pada satu tahun pasca-prosedur, total beban bakteri di daerah itu telah turun secara signifikan dan prevalensi bakteri anaerob, yang berkembang di lokasi dengan oksigen yang terbatas, menurun sementara jumlah beberapa bakteri aerobik meningkat sedikit.

“Perubahan dalam masyarakat benar-benar ditandai dengan hilangnya anaerob. Ini dramatis,” kata penulis, Lance Price dari Translational Genomics Research Institute (TGen) di Flagstaff, Arizona dan George Washington University di Washington, DC. “Dari segi ekologi, ini seperti menggulirkan batu dan melihat perubahan ekosistem. Anda menghilangkan kulup dan Anda meningkatkan jumlah oksigen, menurunkan tingkat kelembaban – kami mengubah ekosistem,” ia melanjutkan.

Percobaan terkontrol acak menunjukkan bahwa sunat mengurangi risiko infeksi HIV pada pria sebesar 50% -60% dan mengurangi risiko infeksi HPV dan virus herpes simpleks tipe 2, tetapi alasan biologi di balik manfaat ini tidak dipahami dengan baik. Bisa jadi bahwa anatomi penis yang disunat membantu mencegah infeksi, atau bisa juga bahwa perubahan dalam perlindungan mikrobioma, atau beberapa kombinasi dari keduanya.

Menggunakan sampel usap dari uji coba besar sunat di Uganda, Price dan rekannya di Johns Hopkins dan TGen ingin menentukan apakah sunat secara signifikan mengubah komunitas mikroba di penis. Menggunakan teknik kuantitatif disebut qPCR bersama dengan pyrosequencing untuk mengidentifikasi anggota masyarakat, para peneliti membandingkan sampel dari pria yang tidak disunat dengan sampel dari laki-laki disunat yang diambil baik sebelum prosedur dan pada satu tahun kemudian.

“Ada perubahan dramatis dan signifikan dalam mikrobioma penis sebagai akibat dari sunat laki-laki,” kata Price. Pada awalnya, mikrobiota dari kedua kelompok laki-laki tersebut adalah sebanding. Setahun setelah operasi beban bakteri pada semua pria agak menurun, namun pada pria yang disunat penurunan secara signifikan lebih besar dibandingkan dengan kelompok kontrol yang tidak disunat. Dan hampir semua kelompok bakteri yang berkurang adalah kelompok anaerob atau anaerob fakultatif. Secara keseluruhan perubahan ini mengurangi keanekaragaman mikrobiota.

“Dari perspektif kesehatan masyarakat temuan ini benar-benar menarik karena beberapa organisme yang menurun memang dapat menyebabkan peradangan,” kata Price. “Kami sudah terbiasa untuk berpikir tentang bagaimana mengganggu mikrobioma usus dapat membuat seseorang lebih rentan terhadap infeksi Sekarang kita pikir mungkin gangguan ini [dalam mikrobioma penis] bisa menjadi hal yang baik – dapat memiliki efek positif,” kata Price.

Namun apa peran mikrobioma penis mungkin bermain dalam penularan HIV belum diketahui, tetapi penelitian menunjukkan bahwa bakteri dapat mempengaruhi seberapa rentan penis terhadap infeksi virus yang menular secara seksual. Di antara laki-laki yang tidak tersunat, beban bakteri yang tinggi dapat mengaktivasi sel di kulup yang disebut sel Langerhans, mencegah mereka dari melakukan peran normal mereka dalam menangkis virus. Sebaliknya, sel-sel Langerhans yang aktif mengkhianati tubuh, mengikat dan mengantar partikel HIV kepada sel T, dimana mereka bisa memulai infeksi. Mengurangi jumlah bakteri di penis dapat mencegah sel Langerhans untuk menjadi ‘pengkhianat’.

Untuk menindaklanjuti studi ini, Price mengatakan ia dan rekan-rekannya berencana untuk menjawab pertanyaan tentang apakah mikrobioma penis memengaruhi penularan HIV dengan mempelajari kemungkinan kaitan antara perubahan dalam mikrobioma dan tanggapan sitokin, mekanisme yang dapat mengaktifkan sinyal sistem kekebalan tubuh.

Menurut Price, penelitian ini memiliki implikasi di luar sunat. Memahami perubahan mikrobioma setelah operasi akhirnya bisa mengarah pada tindakan yang tidak memerlukan prosedur pembedahan. “Pekerjaan yang kita lakukan, yang berpotensi mengungkapkan mekanisme biologis yang mendasari, bisa mengungkapkan alternatif untuk sunat yang akan memiliki dampak biologis yang sama. Dengan kata lain, jika kita menemukan bahwa kelompok anaerob yang meningkatkan risiko infeksi HIV, kita bisa mencari cara alternatif untuk menurunkan anaerob ini,” dan mencegah infeksi HIV di semua laki-laki yang berisiko secara seksual, Price mengatakan.

Artikel ini dapat ditemukan secara online di sini.

Ringkasan: Study Suggests Why Adult Circumcision Helps Prevent HIV Infection

Sumber: CM Liu, BA Hungate, AAR Tobian, et al. Male Circumcision Significantly Reduces Prevalence and Load of Genital Anaerobic Bacteria. mBio 4(2):e00076-13. April 16, 2013.
American Society for Microbiology. Circumcision Alters Penis Microbiome, Could Explain HIV Protection. Press release. April 16, 2013.

Edit terakhir: 10 Juni 2013